Jumat, 17 Juni 2011

Sejarah Tampang Allo

Sejarah singkat obyek wisata tampang Allo (atau Tampangallo) Ini adalah kuburan gua alam yang terletak di Kelurahan Kaero Kecamatan Sangalla 'dan berisikan puluhan erong (peti mati besar berbentuk seperti kerbau dan babi), puluhan tau-tau (patung-patung) dan ratusan tengkorak dan tulang manusia. Pada sekitar abad ke-16 oleh penguasa Sangalla 'dalam hal ini Manturino Puang bersama istrinya Rangga Bulaan memilih Gua tampang Allo sebagai tempat pemakaman kelak jika mereka meninggal.
Jadi Rangga Bulaan gadis cantik yang dibesarkan oleh kera, meninggal lebih dahulu dan tubuhnya dimasukkan ke dalam Erong dan ditempatkan di sebuah gua TampangAllo. Sementara Manturino Puang meninggal saat dimasukkan ke dalam Erong dan ditempatkan pada pemakaman Losso 'terletak tidak jauh dari TampangAllo. Entah bagaimana kemudian Erong Puang itu kosong. Sementara tubuh telah bersatu dengan tubuh istrinya di TampangAllo. Lama setelah Puang dan istrinya meninggal Bulaan pusaka kerajaan yang disebut Rangga Bakasiroe 'diambil alih oleh Puang Musu' sebagai penguasa Tongkonan Puang Kalosi.
Pada saat itu, Tana Toraja juga dikenal sebagai "Tondok Lepongan Bulan Tana Matarik Allo" kacau-balau karena serangan dari kerajaan Bone. Perang juga terjadi antara masyarakat daerah / lokal dan tentara Bone membantu dan akibatnya orang yang kehilangan ladang pertempuran dan kekayaan disita dan tahanan dibawa ke Madan dan daerah Bugis.
Puang Musu 'membawa pusaka Baka Siroe' mengungsi ke Madan dan ketika menyeberang sungai Sa'dan Puang dan kemudian Karasiak membunuh "Musu Puang" dan mengambil Baka Siroe '. Keturunan Puang Musu 'selalu berusaha dengan cara apapun untuk mengembalikan warisan BakaSiroe' ke tempatnya. pada tahun 1934, ada damai antara keturunan Puang Musu 'dengan keturunan Karasiak melalui perkawinan.
Dengan lahirnya keturunan dari perkawinan Puang Musu 'dengan Karasiak, Warisan Baka Siroe' diberikan kepada anak untuk Menyimpan dan pemeliharaan. Demikian juga, tempat pemakaman mereka ditetapkan kemudian di Gua tampang Allo Sebagai perwujudan perjanjian dan sumpah suami dan istri "selalu bersama selama hidup, kita berdua kuburan".
sumber : http://kampoeng-heber.blogspot.com

0 komentar:

Poskan Komentar