Senin, 06 Juni 2011

Arsitektur Tongkonan

Menurut mitos, rumah Toraja yang pertama dibangun di surga oleh Puang Matua, Sang Pencipta (lihat: Agama). Dibangun pada empat tiang, dan atapnya terbuat dari kain India. Selanjutnya, Puang Matua memerintahkan pembangunan rumah lain, pada tiang besi dan atap bambu. Ketika nenek moyang manusia turun ke bumi pada paruh selatan Toraja (di daerah yang berbatasan dengan Kabupaten Enrekang), ia meniru rumah surgawi, dan sebuah rumah besar upacara diadakan untuk acara ini.
Pendiri Desa mantan Toraja, tokoh penting di Toraja, disebut Tangdilino '. Dekat Mengkendek (Toraja selatan), rumah dibangun yang memiliki atap dengan dua ujung tekukan ke atas. Bentuk khusus ini dijelaskan dalam berbagai cara. Kisah pertama menekankan kemiripan dengan perahu - karena, menurut mitos, nenek moyang orang Toraja datang dengan perahu dari Delta Mekong di Cina Selatan - klaim cerita kedua yang atap berbentuk lengkung tampak seperti langit. Hal ini, memang, tercermin dalam beberapa doa oleh kepercayaan animisme Aluk Todolo kuno.
Status dan gengsi
Secara historis, hanya kaum bangsawan memiliki hak untuk membangun tongkonan ini rumit dan ukiran indah. Rumah-rumah yang mulia yang paling penting adalah kursi kekuasaan politik bagi penguasa lokal yang didominasi kelompok-kelompok kecil desa. Masing-masing keluarga memiliki prestasi lama berlalu, penuh mitos, misteri, dan leluhur. Semua keluarga bangsawan, tentu saja, memiliki sejarah yang signifikan untuk membenarkan klaim mereka atas kekayaan dan status, sedangkan orang-orang biasa kebanyakan tinggal di rumah undecorated - kebanyakan gubuk bambu - banua disebut. Kadang-kadang status terkait dengan tongkonan dan orang-orang yang diizinkan untuk menghuni rumah-rumah ini, bervariasi menurut daerah yang berbeda dalam Toraja itu sendiri.
Tiga jenis Tongkonan dapat dibedakan. Yang pertama disebut LAYUK tongkonan, yang termasuk otoritas adat tertinggi. Jenis tongkonan digunakan untuk menjadi pusat pemerintahan - sebuah posisi yang bahkan sampai hari ini tampaknya harus dihormati. Jenis kedua adalah pekamberan tongkonan, yang termasuk anggota keluarga klan dan kelompok sekitar fungsionaris adat. Jenis ketiga disebut tongkonan batu, dan milik rakyat biasa (bukan fungsionaris adat).
Gaya Tongkonan telah berubah sedikit dari waktu ke waktu. Struktur tertua umumnya kecil, dengan hanya sebuah kurva kecil untuk atap. Sebagai rumah datang untuk mewujudkan ambisi aristokratis, secara bertahap dibangun lebih tinggi dan kurva dari atap diperpanjang telah menjadi lebih dan lebih besarkan. Sebagai akibatnya, ruang hidup di dalam tongkonan berkurang akibat peningkatan prestise dan status, sebagai bagian luar rumah tumbuh menjadi lebih berwarna dan penuh semangat dalam penampilan.
Dekorasi Rumah
Banyak rumah ukiran desain yang berasal dari motif tumbuhan dan hewan. Nama desain ini mengingatkan pada kehidupan sehari-hari, dan sangat rendah hati, misalnya, vines labu. tumbuhan air dan binatang seperti kepiting, berudu, gulma air, dan sebagainya adalah tanda kesuburan. Tanaman air trailing, lusciously tumbuh di segala arah, sering digambarkan karena mereka mampu berkembang biak dengan cepat, sementara masih menempel di batang pusat. Diharapkan bahwa keturunan rumah juga akan banyak dan menempel pada klan keluarga.
ukiran lainnya merupakan kerbau, hiasan pusaka atau telinga berat beras. Semua motif yang terhubung ke kekayaan yang diinginkan dan kelimpahan. Kutub dinding utama, di bagian depan tongkonan, selalu dihiasi dengan kepala kerbau bergaya. Di atas façade, di segitiga atap pelana, ada gambar pinang dan sunbursts, karena beberapa mengambil bagian dari tongkonan untuk mewakili Surga. Tentu saja, menjadi mediator antara bumi dan langit, ayam selalu menjadi bagian dari dekorasi. Yang paling misterius dari semua makhluk yang kadang-kadang ditemukan di depan sebuah tongkonan adalah katik disebut, burung, besar berleher panjang dengan lambang di atas kepalanya. Ini adalah salah satu ayam, atau burung legenda dari hutan. Beberapa, bagaimanapun, klaim ini adalah burung enggang, gambar yang sering digunakan di seluruh Asia Tenggara.
Hubungan dengan dunia spiritual
Tata letak rumah adat Toraja dijiwai dengan makna simbolis. Orientasi dari Tongkonan memiliki konotasi kosmologis, dan desain dekorasi diukir di bagian depan memiliki makna simbolis karena berisi berbagai pesan tentang hirarki sosial dan struktur, dan hubungan ke dunia roh.
Seperti dijelaskan di atas, Puang Matua pencipta dikaitkan dengan Utara, dan karena itu tongkonan juga harus menghadap Utara. Selatan rumah dikaitkan dengan akhirat (surga, atau Puya) dan para leluhur. Barat dan Timur yang berhubungan dengan tangan kiri dan kanan dari tubuh manusia, tetapi juga dengan dunia para dewa (Timur) dan para leluhur dalam bentuk didewakan mereka (Barat).
Sumber: http://www.toraja.net

0 komentar:

Poskan Komentar