Minggu, 26 Juni 2011

PENCAHAYAAN ALAMI




1. CAHAYA ALAMI
Berbicara arsitektur juga  berbicara tentang cahaya, dan  semua cahaya alami. Hal ini tidak hanya
berarti fisik yang memungkinkan kita untuk melihat bentuk material eksterior dan interior bangunan,
melainkan juga arsitektur dengan komponen energi utamanya, diperlukan untuk adanya dualitas, materi
dan energi yang kaya terpadu, di luar kegunaan belaka, menghasilkan sensasi estetis dalam pengguna.
Untuk alasan ini arsitektur secara garis besar selalu dikaitkan dengan alam pencahayaan,
digeneralisasikan dalam dirinya sendiri. Dari kefasihan kategoris tunggal pembukaan Pantheon dengan
kompleksitas magis dari Jerman barok, melalui katedral Gothic semakin halus tempa, cahaya alami telah
memutuskan faktor dalam kualitas ruang. Meskipun demikian, peran yang dimainkan oleh cahaya dalam
arsitektur estetika sering diabaikan, karya besar yang dianalisis dengan parameter yang bersangkutan murni dengan gaya dan bentuk geometris. Dalam arti sempit arsitektur kualitas, kekuatan estetika cahaya
adalah apa yang membedakan arsitektur dari sekedar dikonstruksi pada saat kami mengunjungi sebuah
bangunan. Seperti telah dijelaskan olehsebagian besar komentator pada arsitektur, dari Vitruvius sampai
Bruno Zeni, ketika mereka berbicara soal cahaya dengan antusiasme seni sendiri bisa dibangkitkan.
Namun ketika kita mencoba untuk menganalisis peran cahaya dalam arsitektur kontemporer, kita
menemukan suatu vakum yang besar. Hari ini perwakilan bangunan hampir sama sekali mengabaikan
bagian penting pencahayaan alam yang dapat memainkan peran dalam interior mereka. Penggunaan berlebihan dari sistem buatan, dan arsitektur dikonseptualisasikan sebagai geometri kaca, dengan dinding
tirai paradoks yang bukannya berkomunikasi dengan bagian eksterior, malahan menciptakan hambatan praktis. Titik A dengan demikian dicapai dimana lingkungan interior, yang dikendalikan secara teoritis,
seringkali menjadi lebih ramah dari luar. Dalam kasus seperti ini, arsitektur bekerja 'lebih buruk daripada
iklim'. Hari ini, penting bagi profesi arsitektur untuk memulihkan penggunaan sistem cahaya alami. Untuk
tujuan ini, desainer harus dibuat menyadari betapa ruang kerja berhubungan dengan cahaya, dan cara
terbaik untuk melakukan ini adalah tidak dengan cara elegan atau polusi teknis canggih. Hal ini cukup
untuk berkenalan dengan dasar prinsip-prinsip tertentu, yang dapat dibagi menjadi dua daerah yang
didefinisikan dengan baik: fisika cahaya dan fisiologi penglihatan. Prinsip-prinsip dasar yang dapat
menyebabkan praktek cahaya alami di desain dengan efisiensi yang lebih besar daripada menjadi
kasus dengan sistem dan solusi teknologi tertentu.Fisika cahaya memungkinkan kita untuk memahami bagaimana radiasi elektromagnetik berperilaku dalam ruang arsitektur.Dengan mengetahui hukum dasar dan interaksinya dengan permukaan yang mencerminkan, menyerap dan mengirimkan, kita dapat mengontrol efek cahaya pada bangunan dan distribusi di interior.Fisiologi (dan psikologi) visi memfasilitasi pemahaman tentang reaksi manusia dalam ruang menyala. Dengan mengetahui prinsip-prinsip dasar persepsi dan kenyamanan,
seperti kita merancang bangunan kita bisa mengontrol hubungan antara terang dan para
pengguna pada lingkungan eksterior dan interior, dan dengan cara ini mendefinisikan
pencahayaan estetis dan fungsional dari awal proyek. Akhirnya, menyediakan sebuah bangunan dengan cahaya alami adalah lebih dari sekedar solusi masalah konsumsi energi; lebih banyak, bahkan, dari satu sumber daya estetika mudah dimasukkan ke dalam arsitektur. Cahaya alami dalam arsitektur harus menjadi bagian yang lebih umum dari filosofi yang mencerminkan sikap yang lebih hormat, manusia lebih sensitif dalam manusia terhadap lingkungan di mana mereka tinggal.  

2.PRINSIP-PRINSIP DASAR FISIKA 
Berbagai fenomena mempengaruhi lingkungan manusia: radiasi, getaran udara, temperature dan sebagainya. Semua ini manifestasi dari energi sampai batas tertentu manusia , meskipun dalam kasus cahaya bagian dari fenomena yang diamati adalah gat kecil dibandingkan dengan total lapangan fenomena itu (radiasi elektromagnetik). 
sumber : Architekture Comfort and Energi
diterjemah by : ale

0 komentar:

Poskan Komentar