Kamis, 30 Juni 2011

Prinsip Fisika Radiasi Elektromagnetik


Prinsip Fisika Radiasi Elektromagnetik 
Radiasi elektromagnetik adalah bentuk transportasi energi secara periodik
di kondisi elektromagnetik ruang, dan juga dapat diartikan sebagai gerakan partikel immaterial (foton). Luas bidang radiasi elektromagnetik dikelompokkan berdasarkan panjang gelombang (l) atau frekuensi (f) menjadi beberapa zona dari apa yang kita sebut spektrum radiasi, yang setara dengan melakukannya sesuai dengan efek teknologi. Pada spektrum ini, cahaya tampak menempati sebuah grup yang sangat sempit (Gambar I).
  Penting untuk diingat bahwa panjang gelombang dan frekuensi propagasi dari getaran gerakan terkait dengan kecepatan propagasi (c) sehingga: 1 = CLF Radiasi elektromagnetik disebabkan oleh variasi dalam struktur badan atom, ketika situasi orbital elektron diubah; kembali ke posisi mereka semula menyebabkan foton menjadi
dipancarkan, sehingga kelebihan energi yang dieliminasi dalam bentuk radiasi.  
Ada dua jenis utama sumber radiasi, debit dan sumber termal, meskipun untuk tujuan
cahaya alami akan cukup untuk mempertimbangkan yang terakhir.
           
 Sumber panas memancarkan radiasi sebagai akibat dari agitasi panas, dan
menampilkan spektrum yang bersifat kontinu di area panjang gelombang yang mereka tutupi (Gbr. 2).
Dalam kondisi normal, sebagian besar sumber panas memancarkan radiasi infra merah, tetapi saat suhu pemancar naik, tidak hanya jumlah energi yang meningkat tetapi juga nilai maksimum dari pergerakan emisi terhadap panjang gelombang semakin pendek. Dengan cara ini, karena suhu radiasi yang terus meningkat pada area “visible” spektrum, hingga
mencapai suhu sekitar 6500 K, maksimum terletak di zona ini. Hal ini sama dengan suhu dari permukaan matahari, bidang kegiatan penglihatan manusia disesuaikan dengan nilai tertinggi radiasi di lingkungan planet nya (Gbr. 3).
 Unit Dan Persamaan Mendasar Cahaya Sebagai Energi
Dalam pencahayaan, ada empat unit utama yang digunakan untuk menggambarkan cahaya dan
dampaknya.  Luminous fluks mengukur jumlah cahaya per unit waktu, dan disingkat dengan CD. Unit
pengukurannya adalah lumen (1m).

0 komentar:

Poskan Komentar